Sekilas Info :
Selasa, 23 Apr 2024
  • Website Resmi Kepolisian Resor Tegal Kota

Cegah Tawuran, Polres Tegal Kota Gelar Sosialisasi Lewat Radio

Diterbitkan : - Kategori : Berita

Kota Tegal – Selain melaksanakan patroli wilayah di lokasi yang kerap menjadi ajang tawuran, Sat Samapta Polres Tegal Kota juga memaksimalkan patroli Cyber.

Hal ini untuk memantau media sosial anak-anak muda, sebagai upaya pencegahan aksi tawuran. Demikian kata Kasat Samapta Polres Tegal Kota AKP Bambang Sridiartono saat mengisi talkshow bersama praktisi pendidikan tentang Upaya Pencegahan Tawuran dan Pentingnya Peran Tiga Komponen yakni Orang Tua, Guru dan Masyarakat di Radio Sebayu FM, Selasa (28/3/2023).

Menurut Kasat Samapta, Polres Tegal Kota akan terus berupaya mengantisipasi kejahatan jalanan yang saat ini tengah marak dan masih terus menyelidiki motif serta pemicunya.

“Kami dari Polres Tegal Kota akan terus mengintensifkan patroli wilayah termasuk patroli Cyber,” ungkapnya.

Pasalnya, lanjut Kasat Samapta, dari hasil temuan di dunia maya, beberapa geng atau kelompok kerap saling janjian untuk tawuran. Bahkan saat tawuran justru menyiarkan langsung atau live streaming melalui media sosialnya.

AKP Bambang menjelaskan, bahwa untuk patroli wilayah dilaksnakan mulai pukul 00.00 WIB hingga pagi hari atau terbit matahari, dengan memfokuskan wilayah yang kerap menjadi arena tawuran.

“Seperti Kecamatan Tegal Timur dari jalan Martoloyo, jalan Perintis Kemerdekaan, jalan Sumbodro dan jalan Werkudoro atau Pasar Langon. Kemudian di wilayah Kecamatan Tegal Selatan, seperti jalan Teuku Umar, wilayah Kalinyamat dan wilayah perbatasan terminal dengan wilayah Sumurpanggang,” terang Kasat Samapta.

Patroli Wilayah juga kita maksimalkan saat malam Minggu dan malam hari libur nasional, sebab muda-mudi kerap berkumpul di malam-malam tersebut.

“Hampir setiap malam minggu dini hari kerap mengamankan kelompok pemuda yang membawa senjata tajam, dari mulai celurit, gergaji, pedang dan sejenisnya. Mereka yang kita amankan pasti akan diproses secara hukum,” tegasnya.

Menurutnya, aksi para pelaku tawuran saat ini sudah membuat masyarakat resah ketika akan keluar rumah. Namun tidak perlu khawatir karena kami akan berusaha selalu hadir ditengah-tengah masyarakat untuk memberikan rasa aman.

Perlu kita sadari, bahwa aksi tawuran itu merupakan perbuatan melawan hukum. Jadi ada sanksi hukumnya.

“Di dalam UU Darurat Nomor 12 Tahun 1951 ada pasal yang mengatur tentang seseorang dengan sengaja membawa senjata tajam, termasuk sanksi bagi mereka yang menganggu ketertiban umum,” pungkas Kasat Samapta.